Sunday, 12 August 2012

Dia Gadis

Dia gadis yang baru...

bukan gadis yang dulu..

yang bisa kau gula-gulakan dengan janji manismu...

yang bisa kau buat sesuka hatimu..

yang bisa kau kotorkan fikirannya...

yang bisa kau curi ketulusan perasaannya...

yang bisa kau kotori hati sucinya...

yang bisa kau ragut bahagia hari-harinya....

yang hanya bisa menangis lemah tak bermaya...


Tapi gadis itu sedar...

itu semua berlaku kerana dirinya yang alpa...

Bukan salah sesiapa...

Tapi gadis itu sendiri...

Kerana lemahnya 'hati'...

Rapuhnya iman di kamar nurani.....

Buta akan makna cinta sejati...



Dia Gadis...

Tidak menyalahkan sesiapa...

Kerana yang buruk itu datang darinya..

Siapakah dia menyalahkan suratan dari DIA....

Tetapi dia terima apa adanya...

Kerana itulah memang takdir-NYA....

Gadis itu kuat kerana DIA...

DIAlah yang memberi segala-galanya...

Gadis itu sujud syukur atas nikmatnya....

Yang tak mugkin mampu terbalas walau beramal sepenuh masa....


Gadis itu sedar...

Mungkin dia pernah menipu tanpa sedar...

Lalu dia ditipu dalam sedar...

Mungkin dia pernah melukai tanpa sedar...

Lantas di dilukai dalam sedar...

Mungkin dia pernah mempermainkan tanpa sedar...

Lalu dia di permainkan dalam sedar...

Mungkin dia pernah mengecewakan tanpa sedar...

Lantas dia dikecewakan dalam sedar...

Mungkin dia pernah dan pernah tanpa sedar

Lalu dia disedarkan dengan dugaan yang lebih besar....

dia kini hanya mampu istighfar....




dia sekarang....

Gadis tabah dan gagah,,,

Bukan gadis bodoh dan lemah...

Gadis yang tetap tegak berdiri...

Walau telah jatuh berkali-kali..

Tetap terus 'berlari'....

Walau dihimpit ranjau berduri....

Tetap terus berhati-hati...

Walau di timpa ombak tsunami...

dirinya tetap cekal dan kental...

Kerana dia yang baru kuatkan tawakkal...

Tekad azamnya melakar amal...

Cinta Ilahi sebagai bekal...

Untuk 'bahagia' di alam kekal...


















~Dengar, Fikir~

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Just nak share sesuatu yang saya rasa amat berguna dan sesuai untuk orang muda dan remaja terutama untuk remaja zaman sekarang (akhir zaman)

Ustaz ini sangat bagus berhujah dan berdalil...(^_^)






::Its very true::

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Salam,

Sekadar renungan....Mengapa Tuhan ciptakan sepasang telinga, iaitu 2 telinga...tetapi hanya satu mulut...

Kerana DIA inginkan kita lebih MENDENGAR daripada bercakap...

Jadi, banyakkanlah MENDENGAR...tetapi dengar yang baik2 sahaja..(^_^)

JOM kita dengar tentang sesuatu yang saya rasa amat sesuai dengan remaja zaman sekarang...terutama gadis2 termasuk saya...


Orang ramai kata dont judge a book by its cover...so, marilah kita dengar sejauh mana kebenarannya...(^_^)





Berfesyen boleh atau tidak? ini jawapannya....(alamak..macam kena kat batang hidung je...huhu)




P/s ~ Hati kita perlukan peringatan untuk mengelakkan hati terus gelap dan tidak ada NUR....Wallahu'alam..

Yang Benar,
Hamba Allah.



Monday, 6 August 2012

About 'something' you ever feel once.

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Bercakap soal rasa hati, mungkin tidak akan habis....terutama jika ia melibatkan soal cinta & jodoh...bukan nak jiwang dalam blog, tapi ianya satu pengalaman yang mungkin pembaca pun pernah mengalaminya...

Sebenarnya saya kurang sangat nak share kisah peribadi saya dalam blog ni....but I'm only going to share something about what I'm ever felt before and now....hope we can take it as lesson in our life...

So, just see n think (^_^)


1. Masa couple...............................
    **Bahagialah konon**



















































2. Masa Break-up....................................
    **Menangis macam orang gila** =b






























3. Bila dah betul-betul single...................................
    **Still teringat tapi hidup lebih 'free'**



















4. Masa dah mengerti apa itu single & couple...............................................
    **Tuhan nak tunjuk**



































5. Baru nak ambil pengajaran..................................................................
    **semuanya sebab DIA sayangkan hambanya**



































6. Barulah 'matang' dan fikir tentang jodoh bukan tentang 'cinta palsu' semata mata........
    **Sebab 'jodoh' adalah 'hadiah' dari DIA kepada kita iaitu cinta HALAL dan SAH (^_^)
























7. Faedah yang paling ketara......................................................
    **Perubahan pada diri menjadi lebih beringat dan belajar dari kesilapan**(^_^)


::Tiada cinta yang lebih Agung dari cintaNYA::













That's all the feel of the story...hehehehehe......Takdir hidup kita semuanya telah tertulis...
Tapi kita masih tidak terlambat untuk memilih yang baik...supaya Tuhan mentakdirkan yang TERBAIK dalam hidup kita...INSYAALLAH.....


Ingatlah, jangan meratapi kisah lalu..kerana kita tidak mungkin dapat pergi ke masa lalu..kerana semua sudah terjadi....Tapi, kita boleh ambil iktibar dari PENGALAMAN hidup...kerana pengalamanlah yang mengajar kita untuk hadapi hari-hari yang mendatang....


Jangan bimbang dan jangan risaukan sangat masa yang akan datang....tentang siapa jodoh kita? kita kahwin dengan siapa? sebab DIAlah yang tentukan soal JODOH....Tugas kita hanyalah BERUSAHA JADI SEBAIK MUNGKIN YANG TERMAMPU......kerana DIA dah JANJI 'perempuan baik untuk lelaki baik, lelaki keji untuk lelaki keji'.


 Pilihan ada ditangan kita, samada ingin yang baik atau yang keji, Yakinlah pada PENCIPTA HATI...DIAlah yang boleh membolak balikkan hati manusia....dan Dialah MEMBERI SEGALANYA...Jadi, mintalah pada yang MAHA MEMBERI........Wallahu'alam....


Diharapkan Dia menetapkan hati saya dan pendirian saya...untuk hidup dalam ISLAM dan mengamalkan ISLAM...dan terus istiqamah perbaiki diri...Amin...


P/s~Sesungguhnya saya hanyalah hamba Allah yang dhaif dan kerdil disisiNYA.... yang buruk itu datang daripada diri saya, yang baik hanyalah dari DIA...


Luahan Rasa,
Hamba Allah.

Thursday, 2 August 2012

Rasa yang jujur dari nurani












Duhai hati,
Mengapa setelah kehilangan sesuatu baru kamu sedari,
Sedangkan semasa ada tidak kamu ambil peduli,


Duhai hati,
Mengapa yang 'tiada' sering diingati dan ditangisi,
Sedangkan apa yang 'ada' jarang dihargai dan disyukuri,

Duhai hati,
Mengapa jemu dan bosan setelah puas memiliki,
Sedangkan semasa hampir memiliki girang tidak terperi,

Duhai hati,
Sebenarnya kamu langsung tidak memiliki,
Tetapi kamu hanya 'meminjam' dari Ya Ilahi,
Hatta diri kamu bukanlah milik kamu yang hakiki,
Kamu diamanahkan oleh ilahi,
Supaya 'beramal' dengan seikhlas hati,

Duhai hati,
Sebenarnya jiwamu kosong tidak terisi,
Tetapi zikirlah pengisi dan terapi diri,
Ayat-ayat cintaNyalah penguat hati nurani,
Dikala lemah dan sepi menggigit diri,
Membuatkan diri terus bangkit berkali-kali,
Setelah dugaan berduri datang menempuhi,












Duhai hati,
Walaupun luka, sakit dan sedih selalu mendatangi,
Gagahkanlah hati, kuatkanlah nurani,
Kerana kepada Allahlah semuanya kembali,
Hanya lambat atau cepat sahaja yang memagari,
Hatta diri sendiri pun akan kembali menghadap ilahi,

Duhai hati
Usah dirisaukan yang telah pergi,
Tapi hargai dan syukurilah apa yang ada di depan dan di sisi,
Kerana Tuhan menggantikan yang lebih baik lagi,

Duhai hati,
'Bekalan' kita untuk ke sana patut dirisaukan dan difikiri,
Disusuli dengan tindakan dan usaha dari diri sendiri,
Untuk menikmati indahnya syurga firdausi,

Duhai hati
Setiap yang terjadi ada hikmah yang tersendiri,
Penuh persoalan dan penuh misteri,
Tetapi pasti akan dimengerti suatu hari nanti,
Itulah sunnatullah kehidupan di bumi,
Percaturan dan takdirNya begitu tersusun sekali,

Duhai hati,
Usahlah bersedih dengan dugaan di dunia ini,
Kerana ia hanyalah sekelumit jika dibandingkan ujian zaman nabi,
Menangis dan bergembiralah hanya kerana Dia yang tertinggi,
Walaupun kamu selalu bersedih kerana manusia yang kamu cintai,

Duhai hati,
Bertahjudlah di malam hari,
Pasti jiwamu kuat dan tabah menghadapi,
Ketenangannya bagai wujud tasik indah di hati,

Duhai hati,
Andai kamu dapat rasai kemanisan iman di hati,
Pasti kamu tidak ingin berpaling lagi,
Kerna ketenangan di taman hati itu ketenangan yang hakiki,
Yang tidak dapat dijual beli,
Hanya yang pernah merasai sahaja yang mengetahui,
Sehingga terasa bahagia dan senang sekali di kamar hati,
Dengan hanya bersujud dan menghadap kiblat yang diredhai,

Duhai hati,
NikmatNya tidak terhitung dan begitu banyak sekali,
Cubalah kamu hargai dan syukuri,
Nescaya Dia menambah dan mencukupkan lagi,

Percayalah Duhai hati......
Hanya yang benar-benar menghayati mampu merasai...
Ketenangan yang indah di kamar hati....

(^_^) **Duhai hati adalah hati pemilik blog**


Hasil Nukilan,
Pencari & Pencinta ketenangan,