Monday, 24 December 2012

Tips untuk Bahagia

1. Tidak mengharap.
Jangan harapkan apa-apa dari manusia dan tidak kisah jika tidak mendapat penghargaan dari manusia. Lakukan sesuatu hanya kerana Allah jangan harapkan apa-apa pujian dan penghargaan dari manusia. Jika tidak, pasti kamu akan rasa sakit jiwa apabila mengharap balasan dari manusia.

2. Sedar segalanya milik Allah.
Segala yang ada dalam dunia ini hanyalah pinjaman daripada Allah. Bersyukurlah dengan apa yang ada. Jika kita tidak dapat apa yang kita suka, kita kene suka apa yang kita dapat...Itulah namanya bersyukur dan hargai apa yang Tuhan 'pinjamkan' pada kita.

3. Sentiasa Sabar dan Solat.
 Menurut Imam As-Suyuthi dalam tafsir al-Jalalain, sabar adalah menahan diri daripada segala apa yang dibenci (al-habsu li an-nafsi ‘alaa maa takrahu). Sikap inilah yang wajib dimiliki ketika kita menghadapi musibah. Selain itu, kita disunnahkan untuk  mengucapkan kalimat istirja’ (Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun) ketika berlaku musibah. Allah SWT berfirman :

"Dan sesungguhnya akan Kami berikan ujian kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. Orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: "Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun" . [TMQ al-Baqarah [2] : 155-156]
 
 3. Jika ada masalah, fokus pada solusi dan serah pada Ilahi.
Jangan fikirkan masalah hingga buat kita stress dan tensyen, tapi lebih fikirkan langkah dan penyelesai masalah, itulah yang lebih membantu dan terbaik..apabila dirasakan penyelesai itu harus dilaksanakan, laksanakanlah! Jangan statik dalam masalah, tapi usahalah untuk 'keluar' dari belenggu masalah itu! Setelah usaha dan lakukan yang terbaik, redhalah dengan hasilnya dengan berdoa, tawakkal kepada DIA.
USAHA kita jauh lebih penting daripada HASILnya...Allah itu lebih melihat USAHA dan KESUNGGUHAN kita daripada HASIL yang SEMPURNA. kerana Allah Maha Tahu tiada manusia yang SEMPURNA.

4. Think positif - Sentiasa berfikir dan bersangka baik.
Positifkan diri kita..barulah hidup kita boleh bahagia dan ceria. Jika terasa berat, berdoalah pada Allah supaya hapuskan segala yang negatif dalam diri kita dan gantikan dengan segala yang positif. Fikirkanlah yang baik-baik sahaja walaupun bukan yang baik-baik saja yang berlaku pada kita...

Sungguh menakjubkan keadaan orang yang beriman, kerana semua perkara adalah baik baginya, dan itu tidak terjadi kepada sesiapa pun kecuali kepada orang yang beriman. Jika dia mendapat nikmat, dia bersyukur, maka itu baik baginya. Jika dia ditimpa musibah, dia bersabar, maka itu pun baik baginya." (HR Muslim).

5. Sibukkan diri dengan aktiviti.
Penuhkan masa kita dengan sesuatu yang berfaedah, jangan kurung diri anda, tapi joinlah aktiviti atau seminar-seminar motivasi. Antara aktiviti-aktiviti yang berfaedah :

-zikir
-dengar atau baca Quran
-berbakti untuk ibu bapa
-solat 5 waktu, solat-solat sunat
-baca buku yang berfaedah
-lakukan hobi kita
-uruskan diri kita supaya lebih kemas dan terurus
-buat jadual harian untuk rutin harian kita

6. Maafkan kesilapan orang & bahagiakan orang.
Lupakanlah segala kesalahan orang dan maafkan, kerana itu lebih membuat hidup kita tenang tanpa dendam yang disimpan di dalam hati...dendam adalah virus dalam hati kita yang perlu kita buang...sebaliknya kita cuba bahagiakan orang disekeliling kita walaupun melibatkan pengorbanan jiwa kita sendiri...bagi saya..kita akan lebih bahagia jika kita beri kebahagiaan pada orang lain...tanpa kita meminta orang membahagiakan kita..percayalah, hati yang ikhlas pasti dibalas! kerana Allah yang Maha Adil akan membalas kebaikan kita walau sebesar zarah! Malah Allah membalas lebih banyak daripada sedikit kebaikan yang kita lakukan..betapa pemurahnya Allah.

**sekadar perkongsian perkara yang saya alami sendiri dan cuba amalkan..semoga berjaya! Ingatlah Allah sentiasa ada, kita tak berseorang.

Hidup Kita Untuk Apa?

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyanyang

Hidup....apakah yang kita fikir tentang hidup kita? Adakah sekadar makan, tidur, kerja, kereta, handphone & komputer? Kita bukanlah hidup-hidupan, yang tidak mempunyai makna dalam 'our soul' untuk menjadikan kehidupan kita lebih 'berjaya' dan lebih 'something'. Zahir yang terlihat oleh dua mata kita, hanyalah material dan luaran semata-mata...tidak bermakna...ianya hanya alat...bukan malamat...tapi dalaman hati kita itu jauh lebih penting, yang mungkin tidak dapat dilihat oleh 'dua mata' tetapi hanya dapat dilihat dari 'mata hati' kita yang hanya ada satu...mengapa 'mata hati' kita hanya ada satu Tuhan anugerahkan? dan bukan dua seperti mata yang melihat? kerana mungkin 'mata hati' yang satu lagi ada pada manusia lain....

Bukankah Tuhan menciptakan semua berpasang-pasangan...untuk apa? untuk kita mengagumi kekuasaanNya yang Maha Bijaksana mengatur perjalanan hidup manusia...Kadang-kadang bila kita terlalu memikirkan masalah kita, kita lupa...sebenarnya Allah lebih TAHU apa yang telah di TAKDIRKAN...kerana DIA pencipta kita...kita hanya makhluk yang dicipta...sedangkan tentang diri kita sendiri pun kita tidak begitu TAHU...sebagaimana DIA yang MAHA TAHU...Percayalah semua yang diaturkan pasti ada hikmah tersembuyi bagi orang-orang yang berfikir. Itulah tujuannya Tuhan ciptakan kita akal, untuk kita berfikir secara 'betul' dan secara waras...kerana itulah kita dituntut menuntut ilmu dan belajar hingga ke liang lahad agar akal kita dipandu oleh ilmu yang 'sahih' supaya kita tidak tersesat...

Hidup kita sebenarnya hanya untuk Allah, untuk agama Allah...Tapi kita seringkali gunakan hidup kita hanya untuk 'diri kita' kerana kita hanya ingin 'rasa selesa' tak ingin susah, sakit, sedih untuk Allah...tanya pada hati kita, mengapa kita sanggup bersedih kerana manusia biasa...sedangkan kita tidak sanggup bersedih hanya untuk Allah...Allah tahu apa kelemahan kita dan apa kekuatan kita...Jadi, Dia sengaja menguji kita dengan kelemahan kita..supaya kita 'improve' lagi kelemahan itu...agar ia tidak lagi menjadi kelemahan untuk kita...Jika kita dapat harungi dugaan yang Allah timpakan dengan berjaya tanpa mengulagi kesalahan dan kesilapan lepas, Allah akan naikkan darjat kita lebih tinggi lagi..tapi jika kita lemah dan gagal...darjat kita akan menjadi lebih rendah hingga boleh jadi manusia yang hina...hina dengan dosa...
  
Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. – Al Baqarah(2): 216

Biasanya, perkara yang kita PERLU buat, agak perit dan kita TAK SUKA nak buat...Tetapi perkara yang kita SUKA buat sebenarnya perkara yang kita TAK PERLU buat..sebab itulah perlunya kita berperang dengan keinginan diri kita untuk buat perkara yang kita PERLU buat untuk kebaikan kita juga,,,bukan untuk orang lain pun...faedahnya nanti kita juga yang merasa...dalam kubur nanti hanya kita yang disoal..seorang diri..

Semua manusia inginkan bahagia..manusia menyangka bahagia itu miliknya. Manusia lupa yang bahagia itu milik Allah dan DIA berhak memberi kepada siapa yang DIA inginkan..Oleh itu kita sama sekali tidak layak mempersoalkan ketentuan DIA...Cuba bayangkan..betapa terlalu banyak nikmat Allah yang melimpah ruah Tuhan kurniakan untuk kita...bagaikan seluas air di lautan..tetapi Allah hanya tarik 'setitis' nikmat dari lautan itu...Tapi kita dah rasa macam kita dah hilang 'satu lautan'..sedangkan terlalu banyak lagi air di lautan tersebut, tapi yang setitis itu jugalah yang kita fikirkan dan sedihkan,,,betapa tamak dan tak bersyukurnya manusia akan nikmat-Nya....

Dan sememangnya sedikit sekali di antara hamba-hambaKu yang bersyukur. ( Saba’ : 13 )

Ingatlah kata-kata ini...'kalau kita hanya tiada selipar atau kasut yang nak dipakai untuk meneruskan perjalanan kita yang masih jauh di hadapan, ada insan yang langsung tidak berkaki untuk meneruskan perjalanannya....tetapi insan yang tidak berkaki itu lebih hebat dari kita kerana dia 'kaya jiwa dan budi'...

Ukuran kebahagiaan sebenarnya dari hati kita sendiri...bukan faktor luaran..itulah bahagia yang sebenar..kebahagiaan yang dari dalam hati kita, cuba kita sebarkan ke luar.....malangnya bagaimana kita ingin sebarkan bahagia jikalau hati kita sendiri tidak bahagia....kita akan derita jika kita harapkan 'sesuatu' dari luar yang akan bahagiakan ke dalam hati kita...Jadi, kalau kita mahu bahagia cintailah Allah & Rasulullah. Bunyi macam mudah..hendak 'implement' dalam kehidupan pasti bukan mudah..hakikatnya, itulah 'nilai' harga yang perlu dibayar untuk kebahagiaan!

Allah berfirman yang bermaksud: "Iaitu orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenteram." (Surah ar-Ra'd, ayat 28)

Jika kita fikir mengapa banyak perkara yang kita ingini tidak terjadi, katakan pada diri banyak mana suruhan dari ILAHI yang tidak kita turuti!



 p/s- inilah nota hati seorang gadis yang sedang mencari kekuatan & kebahagiaan yang lebih sejati dan abadi. Yang baik datang dari DIA, yang buruk dan lemah itu dari diri saya sendiri..

Yang Benar,
Pencari Ketenangan.