Thursday, 2 August 2012

Rasa yang jujur dari nurani












Duhai hati,
Mengapa setelah kehilangan sesuatu baru kamu sedari,
Sedangkan semasa ada tidak kamu ambil peduli,


Duhai hati,
Mengapa yang 'tiada' sering diingati dan ditangisi,
Sedangkan apa yang 'ada' jarang dihargai dan disyukuri,

Duhai hati,
Mengapa jemu dan bosan setelah puas memiliki,
Sedangkan semasa hampir memiliki girang tidak terperi,

Duhai hati,
Sebenarnya kamu langsung tidak memiliki,
Tetapi kamu hanya 'meminjam' dari Ya Ilahi,
Hatta diri kamu bukanlah milik kamu yang hakiki,
Kamu diamanahkan oleh ilahi,
Supaya 'beramal' dengan seikhlas hati,

Duhai hati,
Sebenarnya jiwamu kosong tidak terisi,
Tetapi zikirlah pengisi dan terapi diri,
Ayat-ayat cintaNyalah penguat hati nurani,
Dikala lemah dan sepi menggigit diri,
Membuatkan diri terus bangkit berkali-kali,
Setelah dugaan berduri datang menempuhi,












Duhai hati,
Walaupun luka, sakit dan sedih selalu mendatangi,
Gagahkanlah hati, kuatkanlah nurani,
Kerana kepada Allahlah semuanya kembali,
Hanya lambat atau cepat sahaja yang memagari,
Hatta diri sendiri pun akan kembali menghadap ilahi,

Duhai hati
Usah dirisaukan yang telah pergi,
Tapi hargai dan syukurilah apa yang ada di depan dan di sisi,
Kerana Tuhan menggantikan yang lebih baik lagi,

Duhai hati,
'Bekalan' kita untuk ke sana patut dirisaukan dan difikiri,
Disusuli dengan tindakan dan usaha dari diri sendiri,
Untuk menikmati indahnya syurga firdausi,

Duhai hati
Setiap yang terjadi ada hikmah yang tersendiri,
Penuh persoalan dan penuh misteri,
Tetapi pasti akan dimengerti suatu hari nanti,
Itulah sunnatullah kehidupan di bumi,
Percaturan dan takdirNya begitu tersusun sekali,

Duhai hati,
Usahlah bersedih dengan dugaan di dunia ini,
Kerana ia hanyalah sekelumit jika dibandingkan ujian zaman nabi,
Menangis dan bergembiralah hanya kerana Dia yang tertinggi,
Walaupun kamu selalu bersedih kerana manusia yang kamu cintai,

Duhai hati,
Bertahjudlah di malam hari,
Pasti jiwamu kuat dan tabah menghadapi,
Ketenangannya bagai wujud tasik indah di hati,

Duhai hati,
Andai kamu dapat rasai kemanisan iman di hati,
Pasti kamu tidak ingin berpaling lagi,
Kerna ketenangan di taman hati itu ketenangan yang hakiki,
Yang tidak dapat dijual beli,
Hanya yang pernah merasai sahaja yang mengetahui,
Sehingga terasa bahagia dan senang sekali di kamar hati,
Dengan hanya bersujud dan menghadap kiblat yang diredhai,

Duhai hati,
NikmatNya tidak terhitung dan begitu banyak sekali,
Cubalah kamu hargai dan syukuri,
Nescaya Dia menambah dan mencukupkan lagi,

Percayalah Duhai hati......
Hanya yang benar-benar menghayati mampu merasai...
Ketenangan yang indah di kamar hati....

(^_^) **Duhai hati adalah hati pemilik blog**


Hasil Nukilan,
Pencari & Pencinta ketenangan,











No comments:

Post a Comment